Indonesian Chinese (Simplified) English

Pengenalan Tibetan Buddhism

Wajrayana atau kadang ditulis Vajrayana, adalah suatu ajaran Buddha yang di Indonesia lebih sering dikenal dengan nama Tantra atau Tantrayana. Namun banyak juga istilah lain yang digunakan, seperti misalnya: mantrayana, ajaran mantra rahasia, ajaran Buddha eksoterik. Wajrayana adalah merupakan ajaran yang berkembang dari ajaran Buddha Mahayana, dan berbeda dalam hal praktek, bukan dalam hal fil...

Pengenalan Tentang Palyul

Apa itu palyul? Palyul adalah salah satu 6 Biara Induk ari Sekolah Nyingma atau Tradisi Terjemahan Awal dari Buddhisme Tibet. Biara ini didirikan pada tahun 1665 di Provinsi Kham, Tibet Timur (sekarang Baiyu, Sichuan, China) oleh Kunzang Sherab, Pemegang Tahta Pertama Palyul. His Holiness Karma Kuchen Rinpoche (kiri), Pemegang Tahta ke-12 adalah Pemimpin Silsilah Palyul saat ini. Sebagaimana ya...

Acara Palyul Nyingma Indonesia
Web Admin

Web Admin

Minggu, 04 January 2015 12:46

The Fifth Throne Holder - Karma Lhawang

The Fifth Throne Holder

Karma Lhawang

Powerful God of Action

Karma Lhawang was born into the ancestral heritage of the Vidyadhara Kunzang Sherab. As a child, he awakened his pure awareness Mahayana nature and displayed signs of accomplishment on the path. From his guru, Karma Tashi, he received all the transmissions for the kama lineage of the Maha, Anu and Ati Yogas, the Kagyed and Gongdu Termas and every essential transmission practiced in the Palyul tradition.

Karma Lhawang’s principal interest lay in uncontrived practice. Because of this, he was relatively unconcerned with the details and responsibilities involved in the running of a monastery, caring for a large entourage of disciples and the general maintenance of the surroundings. Spending most of his time in solitary retreat, he continuously manifested miracles, the sign of having mingled his mind with the true nature of appearance. In addition, he possessed the omniscience of unblocked perception into the minds of others. When the enlightened activities of his lifetime were complete, Karma Lhawang passed beyond this world.

The Fourth Throne Holder

The First Karma Kuchen

Karma Tashi

(1728-1791)

Cho Pal Zangpo
Dharma Glorious Excellent
(Dharma of Glorious Excellent)

In 1728, the twelfth rabjung year of the Earth Monkey, Karma Tashi was born into the ancestral heritage of Kunzang Sherab, in the town of Ahchog.

As Drubwang Pedma Norbu’s closest heart disciple, he received all of the ocean-like empowerments and teachings on the Non-Dual Great Seal Mahamudra-Great Perfection Ati Yoga and Nam Cho Buddha in the Palm of the Hand. He was enthroned by Drubwang Pedma Norbu, the thirteenth Karmapa Duddul Dorje and the tenth Sharmapa Chodrup Gyatso, as the fourth throne holder of the Palyul tradition.

During the war between China and the King of Gyarong, Tsenlha Rabten, Karma Tashi was invited to China . King Tsenlha Rabten’s guru was a powerful Bonpo lama and by the power of black magic, this Bonpo lama caused a storm of stones to descend upon the Chinese troops. Karma Tashi gazed at the storm of stones and suddenly the storm was reversed. For the sake of protecting the Chinese soldiers, Karma Tashi produced many special protection cords which were so potent that they shook with energy. Not a single soldier was harmed after receiving the cords, which protected both body and mind from the fear of weapons. King Rabten of Gyarong and his Bonpo priest lost the war and, by the force of karmic results, the flag of China flew victorious in all directions. The Chinese Emperor, Chan Lung, was overwhelmed with faith and gratitude and authorized Karma Tashi as the royal guru of China and bestowed the title Tai Shree upon him.

At the age of sixty-three Karma Tashi’s enlightened activities were complete and he perfected his mind in the great sphere of truth. The stupa containing his precious bone relics was place inside the temple of Palyul monastery.

The Third Throne Holder

The First Drubwang Pedma Norbu Rinpoche

(1679-1757)

Drubwang Pedma Norbu
Powerful Accomplishment Lotus Jewel
(Lotus Jewel of Powerful Accomplishment)

The first Drubwang Pedma Norbu Rinpoche was born in 1679, the eleventh rabjung year of the Earth Sheep, in Chagril. Pedma Norbu was an emanation of the great Pandit Vimalamitra and the Vidyadhara Terton Jatson Nyingpo.

His principle root guru was Pedma Lhundrub Gyatso, from whom he received full ordination and all the transmission of the lineages of Kama and Terma as practiced in the Palyul tradition. He accomplished and perfected the practices of the stages of clear light togyal and confidently realized the view of original purity, trekchod. Because of these accomplishments in practice, Pedma Norbu received the title, Drubwang, meaning Powerful Lord of Accomplishment.

Once Drubwang Pedma Norbu was invited by the dharma King of Dege, Tenpa Tsering, to visit and bless his palace. During the visit, Drubwang Pedma Norbu said he would perform the Vajrakilaya lama dance, from the Sakya tradition. Although unfamiliar with this tradition having never practiced it before, Drubwang Pedma Norbu performed the dance flawlessly and several fortunate observers saw that his feet were not even touching the ground. Simultaneously, Sakya Dagchen Rinpoche, who lived far away in central Tibet , looked toward the east and said, “Today, in the eastern region of Kham, an Arya Bodhisattva is performing the Vajrakilaya lama dance, which will liberate the boundless sentient beings who see or hear of it.”

In 1757, at the age of seventy-nine, the first Drubwang Pedma Norbu Rinpoche dissolved his mind into the great sphere of truth, producing astonishing signs. His sacred body was placed just as it was, inside a large wooden stupa, erected within the innermost chambers of his private quarters.

The Second Throne Holder

Pedma Lhundrub Gyatso

(1660-1727)

Lhundrup Gyatso
Spontaneously Accomplished Ocean
(Ocean of Spontaneously Accomplishment)

Pedma Lhundrub Gyatso was born in 1660, the eleventh rabjung year of the Iron Rat, in the Seng-gang area of Palyul. As the prophecy indicates, Pedma Lhundrub Gyatso was the reincarnation of Sogpo Lhapal, one of the twenty-five disciples of Guru Padmasambhava. From the Vidyadhara Migyur Dorje, he received all the Nam Cho empowerments, transmission and concealed secret instructions. At the age of sixteen, Lhundrub Gyatso went to Palyul Monastery and remained inseparable from his uncle, the Vidyadhara Kunzang Sherab.

When Pedma Lhundrub Gyatso reached his twenty-first year, by the ripening of past karma and with the blessings of the guru, he recognized his true face to be the emptiness-pure awareness nature of the mind.

After Kunzang Sherab passed away, at the age of fifty-four, he took full charge of the Palyul Monastery.

Pedma Lhundrub Gyatso attracted countless disciples who themselves received experiences such as visions and dreams of the root guru giving empowerments, introductions to the nature of mind and prophecies. Pedma Lhundrub Gyatso had visions of the Three Roots and Dharma Protectors bestowing blessings upon him, and he could easily understand the thoughts in the minds of others. He could pacify any illnesses or demonic force possession by simply focusing his mind on the problem.

In 1727, the year of the Fire Sheep, at the age of sixty-eight, at dawn, on the tenth day of Sagadawa, like a golden statue, he entered into meditative equipoise. In the clear light sphere of the four states of confidence, he dissolved his rupakaya body. At the time of his passing, in the clear sky of the east, loud sounds reverberated and flashes of light streaked the sky. During the cremation, mist turned into rainbows and clouds took on the shape of images, vases and wish-granting trees. The sound of the fire was extremely loud and, in the smoke, the forms of deities and their hand implements could be seen. In his remains, many precious bone relics were found.

The First Throne Holder

Vidhyadhara Kunzang Sherab

(1636-1699)

Kunzang Sherab was born in 1636, the eleventh rabjung year of the Fire Rat, in the province of Do-Kham in the region of Bubor. The name of the village in which he was born is Ah Chog. As a child, he possessed compassion for all sentient beings and never harmed even the smallest creature. Unlike ordinary children, he awakened his innate primordial awareness at an early age and was gifted with the ability to memorize many prayers. He underwent many hardships while doing his practices, including tying his head up by his hair at night in order to completely abandon sleep. With dedicated enthusiastic perseverance, he was able to actualize realization of the precious oral instruction he received from many great teachers and achieved the signs of true accomplishment on the path.

King Lhachen Jampa Phuntsog and Trichen Sangye Tanpa together built a new monastery and named it Palyul Namgyal Chanchub Choling. The King then sent a formal invitation to the great Vidyadhara Kunzang Sherab to be the head of the new Palyul Monastery. Kunzang Sherab asked his guru, Terton Migyur Dorje, who replied, “According to Guru Padmasambhava’s prophecy, the time has now ripened for you to work for the welfare of sentient beings. You must go to take charge of this monastery and it will become an exhaustless source of dharma, propagating the Nyingmapa Doctrine.”

In 1665, the eleventh rabjung year of the Wood Snake, Kunzang Sherab was in his thirtieth year when he arrived at the new Palyul Monastery to assume his position. He skillfully cared for and guided the sentient beings that met him. A great number of his disciples actualized signs of accomplishment through their meditative experience. Several disciples retreated to uncertain places to accomplish and actualized the Great Perfection tradition of transferring from this world. It is known that several of these disciples actually accomplished the rainbow light body.

In 1699, on the fifth day of the year of the Earth Rabbit, at the age of sixty-four, after partaking of his midday meal, Kunzang Sherab dissolved the rupakaya (form body) into the great sphere of truth. The moment he passed away, the weather became unseasonably warm and sprouts and buds suddenly bloomed. His principal disciples, along with three thousand monks, performed extensive offering prayers in his honor. During this time, the majority of disciples experienced unceasing clear light awareness. While his body was being cremated, celestial clouds mingled with rainbows to fill the pristine sky. A self originating syllable AH became embossed on his skull and many images and precious bone relics were observed. A stupa, one story high, made of stone and mud and covered with gold, was erected to contain his precious relics, as well as the Longsal Terma of Avalokiteshvara.

Mahasiddha Karma Chagmed Rinpoche

(1613-1678)

Karma Chagmed Rinpoche was born in 1613, the tenth Tibetan rabjung year. He was born in the province Nyomtod region of Zalmo Gang. At the moment he was born, his father, the Mahasiddha Pedma Wangdrag, bestowed Terton Ratna Lingpa’s Tsegug and Tsepag Sangdu-kyi Torwang upon the infant. His father then named him Wangdrag Sung (Powerful Speech) because he had been introduced to the dharma, and especially Ratna Lingpa’s revelations, at the moment he entered into the world.

As a child, the young Wangdrag Sung would regularly see gods, spirits and non-human entities. While at play, he would perform various sadhanas and create materials used in dharma ceremonies. At the age of six, his father taught him reading and writing, which he learned without any difficulty and within a very short time, he was reading Milarepa’s One Hundred Thousand Songs. On one occasion, while singing verses from Milarepa’s songs, he sat in full lotus posture and silencing the eight states of cognition, entered into peaceful abiding meditation for an extended period of time.

When he was eleven years old, Wangdrag Sung once again met with his karmic guru of many past lifetimes, the great hidden yogi, Prawashara, from whom Wangdrag received many important empowerments and transmissions. It was during this time that he resolved to become a powerful tantric adept. With this strong determination, from age eleven to nineteen he wandered in the charnel grounds, accomplishing the meditational deity, gathering the dharma protectors as his servants and suppressing the four demons and harm-doers. It was after this that Wangdrag Sung began his accomplishment practices with Kundril Yidshin Norbu practice and then Gur Drag, Damchen, De Gon Trelmai Gonpa, TadrinNaga Lu Dul and others. Through the intensity of his enthusiastic perseverance, he received true signs of accomplishment for each of the deities he practiced. Maintaining strict retreat, Wangdrag Sung never allowed the warmth to leave his meditation seat and, in order to avoid sleep, he placed his cushion on a small stool where he was forced to sit up during the night.

When he was nineteen years old, he took gelong ordination from the great Khenpo Palden Garwang Chokyi Wangchuk Choglei Namgyal, receiving the name Karma Chagmed.

Karma Chagmed often entered into retreat at least one or two months of each year to accumulate root and accomplishment mantras. Of the Three Roots and dharma protectors there was not a single mantra he had not accomplished. He received many auspicious visions, dreams, and signs of accomplishment with Samantabhadra, Padmasambhava and various primordial wisdom deities exactly in accordance with the scriptures.

At the age of thirty-seven, in the year of the Bird, Karma Chagmed began a strict thirteen year retreat, persevering in the practice of Avalokiteshvara, Gyalwa Gyatso and the Mahamudra. Between those sessions he occasionally gave empowerments and commentaries to those fortunate and persistent disciples through a hole in the wall of his retreat house.

At the age of fifty, during the year of the Dog, his retreat came to an end. Thereafter, wherever he performed the great accomplishment ceremonies of the Thugchen Sangdu, Lama Gongdu and others, those present would see Avalokiteshvara, smell sweet smells and witness various rainbow-like pitched tents appearing in space.

When Karma Chagmed was sixty-six, in the western year of 1678, and the eleventh rabjung year of the Earth Horse, he spoke of changing realms. His disciples made persistent requests for him to remain firm and he actually promised to return to this realm on the auspicious days of the waxing and waning moon. On the first day of the sixth month of that year, with astonishing signs, he condensed his mind into the heart of Buddha Amitabha.

During the cremation ceremony, white clouds in the shape of the eight auspicious symbols appeared in the sky and various rainbows, like pitched tents, were witnessed by everyone present. Karma Chagmed’s brain, heart and tongue remained untouched by the fire and clear images of Chemchod Heruka, Gurdrag, Drolod and the syllable AH appeared in his organs. In his precious bone relics, the eight auspicious symbols were embossed with images of Avalokiteshvara, Dechog and Phagmo.

The Great Treasure Revealer

The Great Vidyadhara Migyur Dorje

Just as Lord Buddha Shakyamuni was born without harming his mother or causing her even the slightest bit of pain, the Vidyadhara Migyur Dorje was painlessly born on the seventh day of the ninth month of the Wood Bird Year (1645). His right hand was marked by an extraordinary blue mole, symbolizing the single-essential nature of the Dharmakaya.

Unlike other children, as a small child he always made dharma hand gestures such as the lotus-circle mudra and threatening mudra, pressing his palms together at his heart and so forth. In addition, to the astonishment of everyone, he did secret yogic exercises.

One day he had a vision of Guru Loden Chogsed, one of the eight manifestations of Padmasambhava, and through gesture transmission, he understood how to read and write. When he was seven years old, in a state of pure vision, many Primordial Wisdom Dakinis told him of the importance of relying upon a guru. Instantly, without any obscuration he had a vision of the great scholar and siddha, Raga Ah Syei (Chagmed Rinpoche), who was in solitary retreat, and an intense desire arose to be in his presence.

In the year of the Wood Horse, on the eighth day of the ninth month, when Migyur Dorje was ten years old, he finally met, with the assistance of the dharma protectors, the great Chagmed Rinpoche. Chagmed Rinpoche gave him a purification blessing of Nam Jom and Dor Sem and carefully examined all of Migyur Dorje’s attributes. He found that he possessed all of the signs and marks of an unmistakable manifestation of Padmasambhava.

In his eleventh year, the year of the Wood Sheep, on the ninth day of the first month, Migyur Dorje entered into retreat with the Mahasiddha Chagmed Rinpoche. While practicing Terton Ratna Lingpa’s Tsedrub Sangdu and accomplishing the extensive mandala, he received continual visions of Buddha Amitayus, Padmasambhava, Red Hayagriva, the sixteen Arhats, Amitabha, Avalokiteshvara and many others meditational deities. The signs of his accomplishment of the practice arose when he stopped an eclipse of the moon by holding his vital air. Unobstructedly, he was able to know what was in the minds of others. He recalled hundreds of thousands of aeons of time and spoke specifically of each of the Buddhas who had come, their names, where they traveled and taught, their parent’s names, their activities, their difficulties and their accomplishments.

By the fruit of good virtues and merits, Migyur Dorje had a vision of the Primordial Dharmakaya Buddha. Through a sign, he gave Migyur Dorje the empowerment called Tsewang Dudtsi Gegsel. Then Avalokiteshvara appeared and, according to the tradition of Thugje Chenpo Gye-u, gave Migyur Dorje extensive empowerments. Amitabha gave him the empowerment and transmission of Drubtab Gyatso, which include some forty deities. Then Padmasambhava directly transmitted the four empowerments. In addition, the primordial wisdom and wordly dharma protectors transmitted each of their individual sadhanas and authorization empowerments. All of these were collected into thirteen great volumes called Nam Cho (Space Treasures). Then Migyur Dorje practiced, fully accomplished and realized each of these secret treasures.

Although Terton Migyur Dorje was destined to reveal earth termas, the merit of sentient beings was deficient and it was due to this that his presence in this world was cut short. In 1667, the year of the Fire Sheep, he was in his twenty-third year and while staying in a sacred place in Mugsang, he began to show signs of illness. As the third month approached, his illness grew worse and he was forced to stop giving all dharma transmissions. On the eleventh day of that month, he prayed to the meditational deities and offered many dedicational prayers. On the fourteenth day, he had a vision of all eight Herukas and their accomplishment mandalas. On the morning of the fifteenth day, he beheld the three root-peaceful and wrathful assemblies of deities and assuming the vajra asana posture he entered into meditative equipoise. On the evening of the sixteenth day, while counting mantras on his prayers beads, he passed into the empty sphere of truth and remained sitting upright in meditative equipoise for three days.

During the cremation ceremony, astonishing signs were witnessed by all. Rainbows appeared like pitched tents in a pristine clear sky.  Migyur Dorje’s heart and tongue remained intact in the fire, so that future disciples could accumulate merit. His bone relics were marked with the vowels and consonants of the Tibetan language. These precious remains of Terton Migyur Dorje’s body were placed inside numerous one-storey high golden stupas. These great stupas became the objects of refuge and circumambulation for humans and spirits in order for them to accumulate merit.


Fangsen atau Melepas Makhluk Hidup

Fangsen atau melepas makhluk hidup ke alam bebas adalah praktek Buddhis menyelamatkan nyawa hewan yang ditakdirkan untuk dibunuh. Kehidupan adalah hadiah yang paling berharga yang bisa diberikan kepada setiap makhluk hidup. Sebagaimana Buddha Shakyamuni telah mengajarkan kita: "Menghargai semua makhluk hidup dengan hati yang tanpa batas memancarkan kebaikan di seluruh dunia.". Karena itu kita harus memperlakukan semua makhluk hidup, termasuk hewan, sama dan dengan kasih sayang. Kita harus mengubah sikap egois kita dan mulai untuk menumbuhkan belas kasih bagi kesejahteraan dan kehidupan semua hewan lain, terutama mereka yang akan dibunuh.

Hal ini juga mengatakan bahwa karena kelahiran yang tak terhitung jumlahnya dan kelahiran kembali, kita telah memiliki banyak orang tua, saudara, teman dan musuh. Mereka, karena karma mereka, mungkin telah terlahir kembali ke alam binatang. Melalui Fangsen atau melepas makhluk hidup, kita membayar kembali hutang karma apa pun yang mungkin kita punyai dengan makhluk-makhluk ini.

Fangsen atau melepas makhluk hidup adalah ...

... Menyelamatkan nyawa ... membayar kembali utang ... membantu situasi darurat ... kasih sayang ... menyadari kesadaran ... praktek ... mengumpulkan manfaat ... nyaman ... mengubah takdir seseorang ... menghapus hubungan karma buruk ... menghapus sial ... penyembuhan penyakit ... menyelamatkan keluarga dan kerabat ... memperpanjang hidup seseorang ... berkat .... membantu seseorang dilahirkan di Tanah Suci Buddha.

Menurut Sutra Ksitigarbha, manfaat tak terhitung dari Fangsen atau melepas makhluk hidup meliputi:

  1. Panjang umur
  2. Timbulnya welas asih dengan sendirinya
  3. Berteman dengan roh yang baik
  4. Seseorang merasa di rumah dan senang dengan hewan
  5. Pahala tak terhingga
  6. Dihormati rekan-rekan
  7. Bebas dari penyakit dan masalah
  8. Kebahagiaan dan keberuntungan
  9. Percaya pada jalan Kebuddhaan pada semua kehidupan
  10. Seseorang tidak akan terpisahkan dari Tiga Permata
  11. Akhirnya mencapai Bodhi
  12. Panjang umur dari seorang guru dan mengharapkan yang terbaik dari seorang guru
  13. Terlahir di Tanah Suci Buddha .
Selasa, 03 January 2017 12:06

Teaching By HH PENOR RINPOCHE: GURU YOGA

HIS HOLINESS PENOR RINPOCHE

GURU YOGA
Pentingnya Transmisi Lisan (Oral Transmission)

Terlepas dari tingkat tertentu pengajaran atau praktek yang kita bicarakan dalam tradisi Buddhis, apakah itu Hinayana, Mahayana atau Vajrayana, proses pembangunan spiritual adalah seorang murid bergantung pada guru. Kita boleh memanggil guru sebagai Lhama, Guru, atau apa pun, tapi poin yang penting adalah bahwa ada transmisi lisan yang terjadi di mana guru mengajarkan siswa: siswa mendengarkan ajaran, menyerap makna dan menempatkan mereka ke dalam praktek.

Ada alasan untuk penekanan ini pada transmisi lisan. Dari waktu Sang Buddha sampai hari ini, buddha dharma  senantiasa ditransmisikan dan dimaksudkan ditransmisikan secara lisan, memastikan bahwa ada tradisi yang hidup yang masih dipenuhi dengan berkat dan kekuatan dari ajaran asli. Hal ini juga menjaga terhadap kemungkinan disebut guru hanya datang dengan ide-ide mereka sendiri. Sebaliknya, guru meneruskan ajaran pada tradisi yang sudah terbukti.

Hal ini membuat buddha dharma berbeda dari pembelajaran yang lainnya di mana dimungkinkan bagi orang untuk berinovasi. Dalam alam pembelajaran mungkin tepat untuk memunculkan sistem pemikiran baru atau memperkenalkan ide-ide baru. Tetapi ketika kita berbicara tentang buddha dharma, setiap ajaran harus terhubung dengan ajaran asli Sang Buddha agar sebuah ajaran dianggap sah. Ajaran tidak bisa menjadi sesuatu yang seseorang hanya datang sendiri. Ajaran adalah sesuatu yang harus diteruskan oleh Guru.

Demikian pula, pada berbagai jenis pengetahuan manusia mungkin diperbolehkan untuk menyajikan informasi dengan cara yang menghibur dan menyenangkan mungkin. Tapi meskipun demikian,  ini penting bagi ajaran dharma yang akan disajikan dengan cara yang enak didengar, hal ini sangat penting bahwa ajaran yang ditransmisikan memiliki kekuatan untuk memberkati dan mempengaruhi orang-orang yang mendengarkannya dengan cara yang positif - tidak hanya dalam hidup ini, tapi dalam kehidupan masa depan juga. Jadi meskipun ajaran dharma harus elegan dan disajikan dengan baik, apa yang merupakan paling penting adalah berkat dari pesan penting.

Kualitas Lhama

Ajaran yang kita kenal sebagai Buddhisme pertama kali diajarkan oleh Buddha Shakyamuni. Ajaran-ajaran ini telah dilestarikan melalui silsilah transmisi yang hidup sampai dengan hari ini oleh orang-orang yang telah terinspirasi untuk mengikuti teladan dari Sang Buddha dan mempelajari jalan dan menyebarkan kepada orang lain. Dalam salah satu dari berbagai tradisi Buddhis kami menemukan bahwa ada tak terhitung banyaknya orang yang melalui studi dan kontemplasi mereka telah menjadi sangat terpelajar dan berbakat dengan kekuatan spiritual dan realisasi. Tapi alasan mengapa mereka mengajar dan alasan mengapa orang-orang ini melakukan pembelajaran dharma tidak boleh untuk menikmati dalam kesombongan. Seseorang mempelajari dharma tidak memikirkan diri sendiri sebagai orang yang belajar dan tidak untuk mendapatkan beberapa status khusus. Seseorang tidak mengajar orang lain dari rasa kebanggaan pribadi. Dharma dilestarikan karena membawa manfaat bagi mereka yang mendengar ajaran. Itu adalah motivasi di balik mengajar.

Untuk menjadi seorang guru otentik dari sebuah tradisi, tidak cukup untuk hanya cukup membaca banyak buku untuk menjadi sangat pandai dalam ajaran dan kemudian menetapkan diri sebagai seorang guru. Sebaliknya, ini ada sebuah kasus yang merupakan seorang guru , individu sangat menyadari, harus memberikan satu izin untuk mengajar. Hal ini juga mungkin terjadi bahwa seseorang akan dihormati dengan sebuah penglihatan dengan salah satu dewa yang terpilih yang mana dewa tersebut akan menganugerahkan kepada seseorang berkat dan otoritas untuk mengajar.

Jadi tidak hanya pertanyaan orang biasa berkembang cukup kepintaran untuk dapat berbicara dengan baik tentang dharma. Manfaat sebenarnya dari ajaran tidak bisa terjadi melalui pendekatan biasa, karena itu pendekatan biasa yang lebih hanya cenderung untuk memberi kebanggaan sendiri dan emosi yang saling bertentangan. Tidak ada manfaat yang bisa dihasilakn dari itu. Hanya ketika ajaran adalah sikap tanpa pamrih untuk memberikan manfaat bagi orang lain didasarkan pada transmisi otentik bahwa kita benar-benar mendapatkan manfaat yang diperlukan untuk dharma yang akan dilestarikankan.

Jika kita mempertimbangkan semua ajaran Sang Buddha, termasuk semua penjelasan pada ajaran-ajaran itu oleh mahasiddha besar - pakar terpelajar dari India, Tibet dan tradisi agama Buddha lainnya - tidak mungkin bagi satu individu untuk mencoba dan memasukkan semua itu dalam praktek. Ini tidak berarti bahwa ada aspek ajaran-ajaran yang tidak berguna dan tidak memiliki fungsi. Buddha Shakyamuni memutar roda dharma dalam tiga transmisi berturut-turut selama waktunya di dunia. Dalam Vajrayana ketika kita mempertimbangkan ribuan jilid yang secara kolektif dikenal sebagai buddha dharma, termasuk 84.000 kumpulan ajaran Buddha dan 6.400.000 teks tantra, jelas bahwa tidak ada satu orang yang bisa menyerap dan mempraktekkan semua itu.

Memeriksa Guru

Jadi ini membawa kita ke topik Guru Yoga. Mari kita lihat etimologi kata 'lama' di Tibet. Suku kata pertama 'la' berarti 'apa yang tak terkalahkan. "Kata kedua 'ma' secara harfiah berarti ibu. Ini berarti bahwa sikap guru seperti itu dari seorang ibu terhadap anak-anaknya. Ada implikasi bahwa hubungan dengan lama membawa serta sejumlah besar bobot. Ada juga potensi yang sangat besar bagi siswa untuk mendapatkan manfaat dari hubungan itu.

Inilah sebabnya mengapa di jalur mantra rahasia ajaran Vajrayana, ditekankan bahwa sejak awal sangat penting bagi guru dan siswa untuk memeriksa satu sama lain. Harus ada proses yang kritis dimana masing-masing memilih yang lain. Misalnya, dikatakan dalam tantra, jika lama adalah serakah, ambisius, tunduk pada konflik emosi, penuh kebanggaan, kecemburuan atau daya saing, maka tidak tepat bagi siswa untuk mengandalkan guru seperti itu terlepas dari siapa Lhama tersebut . Lhama harus memiliki jenis kualifikasi yang tepat, termasuk kualitas welas asih. Jika guru tidak memiliki sifat-sifat dasar, maka akan sangat sulit bagi Lhama seperti untuk memberikan berkat kepada siswa dengan cara yang sangat diperlukan bagi hubungan lama / siswa untuk menjadi efektif.

Dalam memeriksa kualitas seorang lama ini mungkin sulit bagi orang biasa untuk menghargai kualitas aliran pikiran seorang Lhama, terutama pada pertemuan pertama pada guru tersebut. Tapi salah satu faktor penting untuk dipertimbangkan adalah silsilah yang dipegang Lhama  dan apakah garis silsilah telah dipelihara dengan samaya murni.

Seseorang tidak bisa menentukan hanya dari gelar yang diperoleh guru  apakah mereka memiliki jenis kekuatan spiritual yang dapat memacarkan berkat sejati. Jika aliran pikiran guru tidak tergerak oleh kualitas altruistik dan penuh belas kasih - kualitas Bodhicitta - melainkan adalah suatu kebanggaan dan emosi menyengsarakan, maka tidak akan menjadi hubungan yang menguntungkan meskipun guru yang sangat terpelajar. Hal ini karena motivasi guru tidak tepat.

Jadi pada awalnya penting bagi siswa untuk memeriksa calon guru. Ketika siswa telah datang dengan keputusan untuk bersandar pada  seorang guru, tidak ada lagi diskusi. Keputusan telah dibuat. Pada saat itu penting bagi siswa untuk bergantung sepenuh hati pada guru. Jika seseorang telah melalui proses pemeriksaan dalam memeriksa kualitas guru dan menentukan guru ini cocok untuk diri sendiri, maka kita akan harus menjaga rasa hormat dan kepercayaan pada guru.

Asalkan siswa dapat menjaga sikap keimanan dan devosi terhadap seorang Lhama yang telah dipilih, dengan demikian, tidak ada siswa yang tidak akan menerima berkat-berkat dari Sang Buddha langsung dalam silsilah hidup ini. Hal ini cukup terjamin.

Kisah Sang Gembala - Lhama

Di Tibet ada keluarga penggembala nomaden. Mereka memelihara dan menjual hewan untuk  hidup. Mereka sama sekali tidak memiliki pengetahuan tentang dharma. Pekerjaan mereka adalah yang bersifat duniawi pada dasarnya.

Salah satu gembala disewa oleh keluarga ini akan diberi makanan ketika ia mengambil ternak setiap hari. Dia akan pergi ke tepi sungai, membiarkan ternak merumput dan duduk pada siang hari membuat teh dan makan siang nya. Dimana dia duduk, ada tonjolan batu. Setiap hari ia akan mengambil sisa makanan dan teh dan menempatkannya di atas batu. Dia tidak termotivasi oleh pertimbangan apapun bahwa ini adalah salah satu hal yang baik atau buruk yang dapat dilakukan. Itu hanya kebiasaan menganggur ia menempatkan sisa di atas batu.

Ini tonjolan batu tertentu memiliki tiga permukaan di mana dia gunakan untuk menempatkan makanan. Sebagaimana yang terjadi, batu tersebut dihuni oleh roh-roh lokal tertentu. Salah satunya adalah roh naga, salah satu adalah roh mara dan yang lain adalah dari sejenis yang dikenal sebagai roh Tsen. Ketiga roh non-manusia sangat menghargai "persembahan" yang seseorang tampak spritualnya dan praktisi yang mempunyai pencapaian memberi mereka pada setiap hari. Mereka berdiskusi di antara mereka sendiri: "Salah satu dari kami, setidaknya, harus melakukan sesuatu dari rasa syukur. Siapa yang akan melakukan itu?" Dan ketika mereka berbicara di antara mereka sendiri diputuskan bahwa roh mara akan membantu gembala. Jadi roh mara masuk ke dalam tubuh gembala yang menyebabkan dia mengalami transformasi lengkap. Dia benar-benar menjadi orang yang sangat terpelajar dan cerdas.

Ketika ia kembali ke rumah dari ladang, dia menjadi orang yang berubah. Alih-alih hanya pulang seperti biasa, dia pulang dan mulai berbicara tentang dharma - ia mulai mengajar. Seiring waktu ia datang dengan memiliki ribuan siswa. Dia begitu mengesankan sebagai guru spiritual yang dia mengumpulkan rombongan siswa yang besar di sekelilingnya. Ia juga menulis banyak buku. Dia memperoleh reputasi yang luas untuk menjadi yang sangat terpelajar dalam dharma. Ini berlanjut selama berberapa tahun dan ketenarannya terus tumbuh.

Ia melanjutkan kegiatan ini ketika Lhama lain yang bepergian di daerah itu mendengar tentang dia. Dikarena kekuatan batin otentik  Lhama yang menegunjungi, ia menyadari fakta bahwa gembala-lhama bukan orang yang benar-benar memiliki kualitas asli. Dia menyadari bahwa kemampuan mengajar gembala-lhama itu telah ditanamkan oleh roh mara.

Dan jadi lhama yang mengunjungi berkata pada salah satu dari biarawan yang bertugas: "Saya ingin Anda membawa dupa ini ke lama yang lain dimana dia mengajar dan saya ingin Anda membakarnya dan menghembus asap ke tempat dimana lhama dan semua siswa mencium asap tersebut. Dapatkah Anda melakukannya untuk saya? "

Biarawan itu mengatakan "Tidak ada masalah," dan ia mengambil dupa itu dan membakarnya. Ia pergi melewati kerumunan ribuan orang yang mendengarkan gembala yang ternyata guru. Begitu gembala menciumi asap, roh mara meninggalkan tubuhnya. Gembala miskin yang duduk di singgasananya melihat di sekitar kerumunan banyak orang dan berkata "mana domba saya?"

Maksud dari cerita ini adalah bahwa meskipun seorang guru dapat menjadi pintar, terkenal dan mampu berbicara tentang dharma, itu tidak menentukan keaslian. Anda perlu memeriksa dengan jelas apa yang Anda cari dalam diri seorang guru.

Ketika Anda telah melalui proses pemeriksaan ini sebagai  seorang siswa dan telah sampai pada keputusan yang Anda ingin bersandar kepada seorang guru yang ditentukan, maka Anda tidak punya masalah yang berkaitan dengan guru yang tegas dengan penuh rasa keyakinan dan pandangan murni. Kemudian, ketika Anda mengambil ajaran dari guru itu, Anda benar-benar menerima apa yang guru berikan.


Bersandar pada Guru

Beberapa pertanyaan yang paling penting yang harus Anda tanyakan pada diri Anda adalah: Apakah guru ini memiliki pengalaman menjadi bebas dari penderitaan dan kebodohan untuk dapat memberikan semacam kebebasan untuk saya? Apakah guru ini termotivasi oleh Bodhicitta atau tidak? Apakah guru ini benar-benar penuh belas kasih dalam perhatiannya untuk saya sebagai murid? Ini adalah sesuatu yang kita temukan di semua ajaran sutra, dari tantra dan terutama dalam ajaran Mahamudra dan Dzogchen (Kesempurnaan Agung) : Hal ini sangat penting untuk menguji kualitas seorang lhama untuk mengetahui motivasinya sebelum bersandar pada guru itu.

Seluruh inti dari proses pemeriksaan bukan untuk menilai secara kritis guru di beberapa forum publik atau dalam arti yang abstrak. Sebaliknya, itu adalah untuk mengevaluasi guru dari tingkat yang sangat pribadi untuk menentukan apakah ada atau tidak hubungan dengan guru yang akan bermanfaat bagi Anda sebagai seorang murid. Apakah guru ini memiliki kualitas dan ajaran untuk menawarkan Anda, dalam menerima ajaran-ajaran itu, bisa mendapatkan manfaat? Hal ini sepenuhnya dari sudut pandang Anda sendiri, bukan dari beberapa perspektif konseptual.

Bersandar pada seorang guru benar-benar penting agar murid menerima transmisi ajaran dengan murni. Hal ini terutama berlaku dalam hal ajaran Kesempurnaan Agung ("Dzogchen"). Anda hanya dapat menerima transmisi murni dari Kesempurnaan Agung ("Dzogchen") dari seorang guru yang masih hidup. Tidak ada sumber transmisi yang efektif selain dengan seorang guru yang otentik.

Dan lagi, ini penting bahwa lhama atau biksu yang Anda bersandar kepadanya tidak menjadi pribadi yang termotivasi oleh keinginan egois untuk keuntungan pribadi; bahwa mereka tidak dengan cara apapun mempersulit atau menipu orang; bahwa cara mereka menyampaikan ajaran tidak bertentangan dan kontraproduktif; bahwa mereka tidak bangga kualitas mereka sendiri dan terus-menerus berbicara tentang atau menunjukkan kualitas mereka dengan cara kompetitif atau mengagung-agnhkan diri sendiri. Segala jenis kualitas apapun dalam guru yang semacam ini yang harus dihindari.

Di sisi lain, ketika Anda menemukan lama atau guru yang memiliki karakter yang sangat mulia, yang memiliki kualitas yang sangat baik, yang terampil dan berwawasan mengenai praktek ajaran Buddha secara umum dan jalan Vajrayana khususnya, yang alur pikirannya termotivasi oleh Bodhicitta, yang sangat mencintai dan belas kasih yang dalam kepeduliannya terhadap orang lain, dan yang dirinya sendiri menyadari sifat dasar dari fenomena dengan cara yang sangat otentik dan langsung, ketika kita bertemu seseorang yang mewujudkan semua sifat-sifat ini, maka kita memiliki kriteria yang cocok kepada siapa seharusnya kita bersandar kepada guru. Orang ini memenuhi semua kualifikasi guru  yang baik dan otentik.

Oleh karena itu, ketika kita berbicara tentang seseorang lhama yang benar, kita tidak hanya berbicara tentang seseorang yang memiliki gelar atau yang dalam arti umum atau biasa dianggap seorang lama. Hanya ketika kita berbicara tentang seseorang yang benar-benar memiliki kualitas-kualitas otentik yang mana kita benar-benar berbicara tentang seorang lama yang berkualitas dan otentik, sebagai contoh yaitu Anda hanya akan bersandar kepada seseorang akan bermanfaat bagi Anda. Praktek dan pengalaman Anda dalam dharma hanya akan tumbuh sebagai hasil dari hubungan dengan seseorang yang benar-benar layak menyandang gelar "lhama."

Ketika sikap murid terhadap lhamanya adalah suatu keyakinan dan devosi sehingga siswa benar-benar melihat guru sebagai Buddha yang sebenarnya, atau sebagai perwujudan dari dharmakaya Vajradhara, atau sebagai perwujudan yidam murid - ketika murid memiliki semacam kepercayaan dan keyakinan penuh, tanpa keraguan, tanpa ragu-ragu - maka berkat dan kualitas dari bentuk tercerahkan, ucapan, dan pikiran dari semua Buddha dan Bodhisattva ditransmisikan melalui lhama kepada murid.

Ada juga kasus di mana seseorang menemukan seorang lhama yang dengan seseorang kita memiliki hubungan pada banyak kehidupan. Berbagai tanda Anda akan mempunyai hal semacam ini adalah bahwa hanya mendengar nama guru merupakan sebuah pengalaman yang menarik untuk Anda: semua bulu di tubuh Anda berdiri. Ini merupakan sesuatu yang terjadi secara otomatis dan bukan pengalaman yang dibuat-buat.

Ketika merupakan keyakinan dalam pikiran Anda bahwa ini benar-benar Sang Buddha, ini benar-benar dharmakaya Vajradhara, atau bahwa ini benar-benar Guru Rinpoche yang sedang Anda hadapi dan bersandar pada lhama Anda, dan ketika Anda berdoa dengan keyakinan dalam pikiran Anda , maka Anda pasti menerima berkat-berkat dari hubungan itu. Tapi ini juga berarti bahwa Anda, sebagai seorang murid, menjaga sikap Anda sendiri terhadap guru dan memastikan bahwa Anda selalu menghormati dan menerima apa yang guru katakan. Jangan menyerah pada kebiasaan biasa Anda kebanggaan sendiri atau membesarkan diri atau dengan cara apapun merusak hubungan dengan guru dengan membantah apa yang dikatakan guru atau dengan mencoba menggagalkan upaya guru. Semua sikap apapun seperti ini harus dihindari karena mereka tidak menunjang hubungan saling percaya dan terbuka yang diperlukan agar berkat-berkat mengalir dari guru kepada murid.

Dalam tantra dinyatakan lagi dan lagi pentingnya bersandar kepada lhama sebagai sumber berkat dalam praktek seseorang. Terlepas dari doa tertentu yang murid persembahkan kepada guru, terlepas dari seberapa kecil atau tampak tidak berarti mungkin, jika didasarkan pada kepercayaan dan keyakinan yang penuh murid kepada lhama, maka berkat-berkat lhama yang selalu dapat diakses oleh murid. Dalam Tantra Samudra Kesadaran Abadi, menyatakan bahwa itu jauh lebih baik untuk membaca satu doa kecil untuk seseorang lhama dengan keyakinan yang murni dan pengabdian daripada melakukan ratusan juta lafalan mantra makhluk suci. Dampak doa jauh lebih kuat ketika itu benar-benar merupakan ekspresi keyakinan dan devosi seseorang dalam lhamanya.

Ketika seseorang telah menetapkan hubungan dengan seseorang lhama berdasarkan kepercayaan, keyakinan dan devosi, terdapat cara yang berbeda dari bersandar pada hubungan melalui dimana berbagai macam pencapaian dapat terjadi. Jika seorang murid bermaksud untuk mencapai pencapaian yang paling agung dari pencerahannya sendiri, murid mengidentifikasi lhama dengan Vajradhara - buddha dharmakaya. Jika murid sangat termotivasi untuk mengembangkan kebijaksanaan yang lebih dalam, murid mengidentifikasi lhama dengan Manjushri, bodhisattva kebijaksanaan. Dalam rangka mendorong cinta kasih dan welas asihnya sendiri, murid bermeditasi pada lhama sebagai yang tak terpisahkan dari Avalokitesvara, Bodhisattva welas asih. Untuk mendapatkan kekuatan spiritual yang lebih besar murid berfokus pada lhama sebagai yang tak terpisahkan dari Vajrapani, Bodhisattva kekuatan spiritual. Untuk mengatasi berbagai macam ketakutan dan kecemasan seserang bersandar pada lhama sebagai perwujudan terhormat Tara. Untuk memperpanjang umur seseorang, seseprang bermeditasi pada lhama sebagai yang tak terpisahkan dari Amitayus. Untuk mengatasi sakit dan penyakit, seseorang bermeditasi pada lhama sebagai Buddha Medicine. Untuk meningkatkan kekayaan dan kemakmuran, seseorang bermeditasi pada lhama sebagai yang tak terpisahkan dari Vaishrawana, Jambhala, atau salah satu dewa kekayaan. Untuk memurnikan efek dari tindakan berbahaya dan untuk memurnikan halangan jasmani, ucapan dan pikiran seseorang, seseorang bermeditasi pada lama sebagai yang tak terpisahkan dari Vajrasattva. Untuk meningkatkan kejayaan pribadi, kekayaan dan kesempatan, seseorang bermeditasi pada lhama sebagai yang tak terpisahkan dari Buddha Ratnasambhava, buddha dari keluarga permata. Untuk meningkatkan kekuatan seseorang - kemampuan seseorang untuk melatih pengaruh yang kuat dan memberi manfaat bagi seluruh dunia - seseorang bermeditasi pada lhama sebagai yang tak terpisahkan dari Amitabha atau dewa seperti Kurukulla. Jika seseorang ingin melakukan aktivitas murka, seseorang bermeditasi pada lhama sebagai yang tak terpisahkan dari Vajrabhairava atau salah satu yidams lebih murka. Jika seseorang ingin menerapkan pendekatan yang menggabungkan semua kualitas ini dalam bentuk tunggal, seseorang bermeditasi pada lama sebagai yang tak terpisahkan dari Guru Rinpoche. Dalam setiap kasus ini, sikap seseorang merupakan bahwa lhama akar seseorang menjadi perwujudan dari satu atau aspek-aspek lainnya dari yang tercerahkan.

Guru Agung Padmasambhava

Pendekatan yang universal yang menggabungkan semua aspek adalah meditasi pada seorang lama sebagai perwujudan dari Guru Rinpoche. Guru Rinpoche tidak seharusnya dianggap dalam hal ini hanya sebagai tokoh sejarah, sebagai contoh yaitu sebagai individu yang muncul setelah Buddha Sakyamuni dalam waktu dan tempat tertentu. Esensi sesungguhnya Guru Rinpoche mendahului Buddha Sakyamuni berkalpa-kalpa yang lalu. Alur pikiran dari yang tercerahkan merupakan alur pikiran yang tercerahkan dari Guru Rinpoche adalah suatu wujud batin welas asih, berkat dan kebijaksanaan Buddha yang tak terhitung jumlahnya dari berkalpa-kalpa di masa lalu semua berpusat dalam satu alur pikiran yang merupakan alur pikiran guru besar Guru Rinpoche.

Jika kita berpikir ajaran buddha dharma dapat dibagi menjadi ajaran sutra dan tantra, ajaran yang kita ketahui hari ini sebagai Buddhisme adalah yang diucapkan dan diajarkan oleh Buddha Sakyamuni. Dalam arti yang lebih besar, bagaimanapun, ajaran buddha dharma, dan khususnya ajaran aliran mantra rahasia tidak terbatas pada wujud satu Buddha. Di sinilah aktivitas Guru Rinpoche dianggap sangat universal dan sangat jauh jangkauannya. Dimanapun ajaran Vajrayana telah diberikan oleh buddha siapapun di masa lalu, atau sedang diberikan atau akan diberikan, di mana pun seorang guru spiritual mentransmisi ajaran-ajaran itu, esensi dari Guru Rinpoche diwujudkan di sana - pada buddha itu, pada guru itu, pada lhama itu. Dalam alam yang berbeda, dalam alam semesta yang berbeda, dengan nama yang berbeda, dalam bentuk yang berbeda, manifestasi dari Guru Rinpoche telah muncul dan terus muncul dalam jumlah yang tak terhitung jumlahnya. Ada sejumlah cerita dalam literatur tradisional yang membuktikan Guru Rinpoche tampil dalam beragam kegiatan.

Dalam waktu dan tempat tertentu - seperti yang kita alami peninggalan dari Buddha Sakyamuni sebagai satu dari seribu Buddha yang akan muncul selama usia ini di mana kita hidup - semua ini seribu Buddha dan semua aktivitas dari seribu Buddha termasuk Buddha Sakyamuni semua manifestasi dari satu sumber. Mereka semua aspek yang berbeda dari kegiatan yang berasal dari satu sumber berkat dan satu sumber transmisi. Seluruh alam semesta yang sangat besar ini dan hamparan luas waktu ini, semua ratusan juta manifestasi para Buddha dan guru yang muncul adalah manifestasi dari energi Guru Rinpoche. Oleh karena itu, wujud berkat Guru Rinpoche tidak bisa dibatasi satu kerangka waktu dan satu wilayah seperti India atau Tibet.

Cerita-cerita kelahiran ajaib Guru Rinpoche di India dan perjalanannya ke Tibet untuk membawa ajaran ada hanya satu aspek kecil dari berkat dan kegiatan Guru Rinpoche secara keseluruhan. Bahkan cerita tentang kehidupan Guru Rinpoche yang kita tidak membicarakan sebagai sosok tunggal, tetapi delapan manifestasi dari Guru Rinpoche melalui berkat perwujudan dalam lingkup besar dan aktivitas Guru Rinpoche. Berkat dan Kegiatan ini terus terwujud pada semua guru besar dan master yang merupakan emanasi dari Guru Rinpoche. Guru Rinpoche tidak mati. Guru Rinpoche belum meninggal. Guru Rinpoche terus menunjukkan kegiatan ini ajaib untuk kepentingan makhluk sekarang dan di masa depan.

Tak satu pun dari ajaran ini bertentangan ajaran apapun yang ditransmisikan oleh Buddha Sakyamuni. Perputaran roda dharma ketiga oleh Sang Buddha adalah roda ajaran tentang sifat definitif realitas dan dalam perputaran roda dharma ini dasar ajaran Vajrayana ditemukan. Namun, dalam waktu dan tempat tertentu, adalah Guru Rinpoche yang paling berperan dalam mengembangkan dan menghadirkan ajaran-ajaran Vajrayana.

Dalam persepsi kita sehari-hari apa yang kita anggap sebagai fenomena Buddha Sakyamuni adalah seseorang yang terlahir sebagai seorang pangeran di India Utara, putra Raja dan Ratu Shudodena Mayadevi. Ia dibesarkan dan mencapai pencerahan, memutar roda dharma, masuk ke nirwana dengan jenazahnya dikremasi meninggalkan relik yang masih ada bersama kita sampai hari ini.

Esensi dari Guru Rinpoche adalah melampaui kelahiran dan kematian artinya tidak dilahirkan dan tidak mati. Ini bukan sesuatu yang kita dapat membatasi untuk suatu entitas yang terbentuk pada satu titik dan tidak keberadaan pada titik lain dalam waktu. Tubuh Guru Rinpoche bukanlah tubuh dari daging dan darah. Kehadiran Guru Rinpoche tidak didasarkan pada setiap dasar fisik. Hal ini selalu hadir. Selalu telah ada dan akan selalu ada, karena tidak tunduk pada keterbatasan dari setiap bentuk jasmani. Ada banyak kesempatan di mana raja dan menteri di India ingn berusaha membunuh Guru Rinpoche. Dalam salah satu contoh, tubuhnya dibakar oleh api. Orang biasa akan tewas seketika, tetapi Guru Rinpoche tidak pernah secara fisik terluka dengan cara apapun karena perwujudan nya tidak bersifat biasa.

Ketika Guru Rinpoche datang ke Tanah Salju dan Raja Tibet bersujud kepadanya, Raja membungkuk dan menyentuh kepalanya ke sesuatu yang dia rasa lutut Guru Rinpoche duduk di depannya. Namun, kepalanya melewati tubuh Guru Rinpoche dan menyentuh karpet di bawahnya. Ketika Guru Rinpoche berangkat dari Tibet ke Alam Raksasa, iBeliau tidak mati dengan cara biasa, melewati dari tubuhnya. Dia benar-benar meninggalkan tanah Tibet dengan cara ajaib - sesuatu yang disaksikan oleh semua yang hadir pada kesempatan itu.

Namun, saya telah mendengar bahwa di Barat ada orang yang dalam bisnis penjualan relik Guru Rinpoche! Ada dikatakan rambut, misalnya, dari kepala Guru Rinpoche. Ada satu kasus terma diungkapkan oleh Jatsön Nyingpo yang disebut sebagai rambut Guru Rinpoche, tetapi lebih seperti filamen cahaya pelangi - tidak ada sama sekali rambut di sana.

Untuk bermeditasi pada seseorang akar lama sebagai perwujudan esensi dan berkah Guru Rinpoche yang berarti bahwa praktek apapun yang Anda lakukan dari setiap makhluk suci, atau kegiatan apapun yang Anda inginkan tetapkan dalam praktek Anda - baik itu menenangkan, memperkaya, menarik, atau murka - dalam setiap dan semua cara ini praktek Anda akan sukses dan membuahkan hasil. Jika Anda berdoa kepada guru sebagai tak terpisahkan dari Guru Rinpoche dengan pikiran Anda penuh keyakinan dan devosi, Guru Rinpoche tidak pernah terpisah dari Anda.

Ketika sampai praktik deity (dewa), kita akan menemukan penilaian yang timbul dalam pikiran kita, misalnya, bahwa dewa ini lebih baik dari dewa ini, atau dewa ini lebih kuat daripada dewa lain, atau berkat ini datang lebih cepat dengan dewa ini. Jenis pikiran biasa ini tidak benar-benar tepat ketika kita berhadapan dengan sesuatu yang bersifat. Satu-satunya faktor kualifikasi adalah kesetiaan dan keyakinan dalam pikiran murid. Ini memungkinkan bahwa dalam keadaan tertentu, keyakinan Anda lebih kuat pada dewa tertentu dan karena itu praktik dewa lebih efektif untuk Anda. Tapi itu tidak berarti bahwa pada tingkat lebih tinggi harus dilakukan perbedaan antara berbagai aspek yang tercerahkan. Mereka semua muncul dari satu hamparan luas dari kesadaran abadi sebagai manifestasi yang sama aslinya dari berkat dan kekuatan. Tidak ada hirarki, sehingga untuk berbicara, di antara para dewa. Hal ini tidak terjadi bahwa beberapa lebih kuat daripada yang lain, atau beberapa lebih berbahagia daripada yang lain, atau lebih memberi manfaat daripada yang lain. Ini lebih merupakan pertanyaan sejauh mana Anda sebagai seorang praktisi termotivasi dalam arah tertentu.

Jika Anda prihatin tentang sejauh mana Anda menerima berkat dari dewa atau dari praktek Anda, itu akan jauh lebih bermanfaat untuk memeriksa sejauh mana Anda sendiri sedang mengembangkan keyakinan dan devosi terhadap yidam itu dan terhadap latihan Anda. Semakin banyak pikiran kita menimbulkan keraguan dan apa pun selain keyakinan yang benar-benar kuat dan jelas dalam praktek, banyak membingungkan diri kita sendiri. Kami mengaburkan pikiran kita sendiri dengan keraguan, kebimbangan dan kurangnya keyakinan dan kepercayaan. Hal ini pada tingkat yang bisa kita katakan tidak ada berkat dalam praktek. Bukan karena dewa tidak memiliki berkah. Bukan karena lhama tidak memiliki berkah. Tetapi karena murid tersebut tertutup berkatnya oleh keraguan dan kebingungannya.

Praktik Guru Yoga

Cara yang sebenarnya yang anda lakukan meditasi pada guru yoga adalah memvisualisasikan diri Anda dalam bentuk dewa, dalam hal ini dewa yang feminim Vajrayogini. Renungkan bahwa di atas kepala Anda, sekitar satu hasta panjangnya di atas mahkota Anda (sekitar panjang lengan Anda), ada tempat duduk yang dibentuk dari tiga teratai, satu di atas yang lain - teratai putih, merah dan biru tua. Duduk di atas tempat duduk teratai berlapis tiga, Anda memvisualisasikan bulan purnama yang bulat dan datar. Di atas ini Anda bermeditasi bentuk Guru Rinpoche, mengingat dia menjadi intisari dari semua berkat semua Buddha dan Bodhisattva bersatu dalam bentuk tunggal ini. Meskipun manifestasi dari bentuk Guru Rinpoche berpenampilan tertentu dengan spesifik postur, gerakan, ornamen dan pakaian, esensinya tidak terlepas dari esensi lhama akar anda. Berdoa dengan keyakinan ini adalah dasar untuk latihan guru yoga.

Bentuk khusus dari Guru Rinpoche berwarna putih dengan memancarkan cahaya kemerahan. Dia memiliki satu wajah dan dua tangan dan ekspresinya digambarkan sebagai semi-murka dalam arti bahwa itu pada dasarnya adalah ekspresi damai dengan hanya sedikit sedikit murka - tidak berekspresi murka secara terang-terangan. Bentuk Guru Rinpoche ditandai dengan 32 utama dan 80 tanda kecil kesempurnaan fisik sehingga tidak ada bentuk apapun yang tidak menyenangkan, tidak proporsional, kurang atau tidak memuaskan pada pikiran orang yang memandangi bentuk seperti itu. Rambut dari sosok Guru Rinpoche menguntai di atas bahu dan punggungnya. Pada kepalanya Guru Rinpoche memakai mahkota teratai yang menganugerahkan pembebasan pada semua orang yang melihatnya.

Bentuk Guru Rinpoche mengenakan jubah mewah yang disebut sebagai Jubah Raja Sawok. Asal usul jubah ini mengacu kembali ke peristiwa tertentu ketika Guru Rinpoche tinggal di daerah yang sekarang dikenal sebagai Tso Pema pada Tibet atau Rewalsar di India. Raja di wilayah itu mempersembahkan jubahnya ke Guru Rinpoche. Sebagai penghargaan atas Raja yang mempersembahkan simbol keagungan Guru Rinpoche, sosok bentuk Guru Rinpoche berpakain jubah seperti ini. Selain itu, Guru Rinpoche memakai jubah monastik resmi simbol dari Hinayana. Dia dihiasi dengan ornamen permata seperti anting-anting, kalung, gelang dan gelang kaki. Tangan kanan memegang vajra lima cabang ke pusat hatinya. Tangan kiri berada di pangkuannya di postur meditasi seimbang, memegang cangkir tengkorak diisi dengan nektar di mana ada vas penuh dengan nektar keabadian.

Di lekukan siku kiri Guru Rinpoche terletak trisula yang merupakan refernesi terselubung prinsip feminim aspek Vajra Yogini.




bersambung.........................

Selasa, 03 January 2017 11:43

Penjelasan Singkat Penghormatan 21 Tara

Namo Guru Lokeshvaraya,
Buddha dari Tiga Kaya,
Kekayaan dari semua aktivitas para pemenang.
Pada akhirnya, Engkau kebahagiaan agung yang tiada batas: Samantabhadri
Aku tunduk padaMu, Bunda yang melaju cepat dari para pemenang tanpa rasa takut,
Seperti yang saya jelaskan dengan ringkas, ayat-ayat pemujian dengan rasa bakti.

Ibunda Tara yang mulia adalah Kuntuzangmo (tib), Samantabhadri (skr) dalam bentuk Dharmakaya, Dorje Phagmo (tib), Vajravarahi (skr) dalam bentuk Sambhogakaya dan Arya Tara dalam bentuk Nirmanakaya. Dorej Yangchenma (tib) dan Lhamo Palchenmo (tib) diantara banyak perwujudan yang lain, masing-masing memiliki nama dan bentuk yang berbeda. Di Tanah Salju (Tibet) khususnya, makhluk yang diuntungkan oleh perwujudan terbayangkan lainnya, khususnya Yeshe Tsogyal (tib) atau Jhana Dakini (skr). Hanya dengan berdoa kepadanya, dengan bantuan yang cepat, kita bisa secara spontan mencapai dua tujuan. Oleh karena itu, sangat bermanfaat untuk tekun dalam melaksanakan praktik ini.
Ada berbagai tradisi India dan Tibet menjelaskan "Pujian Tantra" ini. Termotivasi oleh devosi, saya akan menjelaskan tantra ini sesuai dengan, "The Treasure Vase of Essential Great Bliss of Inner Practice" yang merupakan ajaran yang mendalam dari harta pikiran Yang Maha Tahu Rigdzin Jigme Lingpa. Masing-masing dari 21 Ayat adalah pujian untuk 21 manifestasi Tara.

Aku bersujud kepadaMu Bunda Tara, Yang cepat dan Pemberani,
Yang sorot matanya laksana kilatan cahaya,
Terlahir dari bunga teratai dalam samudera air mata,
Arya Avalokiteshvara, Pelindung Triloka

Pujian pertama kepada Nyurma Phalmo (tib) Wanita Pemberani dan Tangkas. Kami bersembah sujud kepada aktivitasNya yang membebaskan makhluk dari penderitaan sementara dan abadi di alam samsara. Dia disebut "Wanita Tangkas" karena welas asih Nya yang berimbang memberikan manfaat kepada makhluk tanpa menunda bahkan dengan sekejap. Dia adalah "Wanita Pemberani" karena Dia memiliki kekuatan yang tanpa hambatan untuk menaklukkan setan serta penderitaan makhluk. Dia melindungi makhluk dari segala ketakutan. Mata KebijaksanaanNya bergerak ke sana ke mari bagaikan kilatan cahaya sebagaimana sepenuhnya melihat, tahu dan sadar akan semua fenomena. Wanita yang diberkahi dengan kemahatahuan, welas asih, kekuatan, dan aktivitas yang terlahir dari bunga teratai samudera airmata Avalokiteshvara, Pelindung Triloka. Triloka adalah Alam Naga, Manusia dan Dewa.
Tara yang menggoda, muda dan senyum yang setengah murka. Tangan kanannya membentuk mudra dan tangan kirinya memegang teratai biru yang di atasnya terdapat keong yang melingkar ke kanan. Ini melambangkan menguasai dua kebenaran dan bodhicitta: di dunia ini dan di alam dewa. Arti luar pujian secara harafiah memuji aspek Nirmanakaya. Aspek dalam dari pujian, tidak secara harafiah aspek Sambhogakaya dan Dharmakaya dipuji. Pelindung dari Triloka adalah Dharmakaya dan manifestasinya adalah Rupakaya atau "bentuk tubuh" (yang terdiri dari Sambhogakaya dan Nirmanakaya).

Aku bersujud kepadaMu, Bunda Tara, Yang berwajah laksana
Seratus bulan purnama di musim gugur
Memancarkan sinar gemilang
Pada gugusan ribuan bintang

Pujian Kedua kepada Yangchenma (tib), "Harta Kebijaksanaan". "Wanita dengan wajah bersniar seperti rangkaian ratusan bulan purnama di musim gugur, artinya wajahNya seratus kali lebh terang dan lebih indah dari rembulan. Tangan kananNya memegang cermin seperti bulan pernama terukir dengan huruf HRIH. Pada gugusan ribuan bintang, mengacu pada kebijaksanaanNya, yang sangat luas melimpah, seperti tak terukur, memancrkan sinar gemilang bulan purnama. Sinar ini membersihkan kegelapan akan ketidaktahuan praktisi, yang merupakan penyebab dari kebodohan, penyakit dan kejahatan. Ini membuka pintu pengetahuan sebagai penerang dari Empat Pemahaman Spesifik yang sempurna. Ini merupakan pemahaman yang sempurna dari Dharma, pemahaman yang sempurna tentang makna definitif (ajaran), keyakinan yang sempurna (dalam doktrin) dan pengetahuan yang sempurna dari Para Pemenang (kecerdasan). Menurut Tantra, arti dalam "melayani ibu jagat raya" yang berarti kekosongan atau hakikat batin. Untuk mellihat hakikat batin kita, wajah Vajravarahi yang tertinggi, kita harus mengumpulkan pahala dan memurnikan arus pikiran kita, sehingga seperti "sebuah rangkaian ratusan bulan putih bersih". "Dikarenakan praktik-praktik ini, pintu untuk mendapatkan berkah Nya terbuka oleh inklinasi kita. Dengan cara ini, kta bisa melihat kilauan cahaya dan nyalanya semangat kebikjasanaan.

Aku bersujud kepadaMu, Bunda Tara, Yang bertubuh emas
Yang tanganNya dihiasi dengan teratai biru,
Anda adalah penguasa utama dari aktivitas kemurahan hati,
Ketekunan, Sila , ketenangan, kesabaran dan meditasi

Pujian Ketiga kepada Sonam Thobkyedma (tib), "Wanita bertubuh kuning Keberuntungan". Beliau cantik, kulitNya berwarna emas murni berkilau di bawah sinar matahari pagi. Tangan kiriNya dihiasi dengan teratai biru yang di atasnya bertahta permata yang melimpahkan semua keinginan. Beliau adalah penguasa aktivitas Bodhisattva yang meliputi kesempurnaan dari kemurahan hati, kesabaran, ketekunan, sila, ketenangan, kebijaksanaan, dan meditasi. Sila (dalam konteks ini) adalah etika, dan ketenangan adalah kebijaksanaan dan meditasi. Kami bersujud kepada Wanita Yang Tak Tertandingi yang memiliki sepuluh kekuatan: kekuasaan atas hidup, kekuasaan atas pikiran, kekuasaan atas kekayaan, kekuasaan atas tindakan, kekuasaan atas kelahiran, kekuasaan atas keinginan, kekuasaan atas aspirasi, kekuasaan atas keajaiban, kekuasaan atas kebijasanaan primordial, dan kekuasaan atas dharma. Arti luar adalah Dia telah mencapai Enam Kesempurnaan, hanya dalam satu meditasi. Arti dalam adalah bahwa meditasinya seperti teratai bebas dari kekotoran secara subjek dan objek, dan diberkahi dengan penyelesaian Enam Kesempurnaan (Sad Paramita).

Kami bersujud kepadaMu, Bunda Tara, Yang terlahir dari mahkota Tathagata
Yang menikmati kemenangan penuh
Yang dijadikan dasar oleh Para Bodhisattva
Yang telah mencapai kesempurnaan

Pujian Keempat kepada Namgyalma (tib), Wanita Pemenang. Yang telah mencapai Keabadian.

Page 3 of 6

Three things cannot be long hidden: the sun, the moon, and the truth.

"Buddha"

Jadwal Acara

Copyright © 2016 - Palyul Nyingma Indonesia - All Rights Reserved

Pengunjung: 00364252